top of page

Adenosine dan Kopi



Really? Siapa yang bisa tanpa kopi? Dan kenapa ya orang yang udah sering minum kopi itu jarang bisa berhenti, kalau pun dia mau berhenti, biasanya dia akan kesiksa selama beberapa hari.


Kita semua tau kalau kopi jelas kandungan kafeinnya gila, ini stimulan yang bikin sistem saraf pusat kita jadi lebih aktif. Nah, di otak kita ada yang namanya adenosine, dia tuh kayak senyawa yang bikin kita ngantuk. Jadi, ketika kita minum kopi yang mengandung kafein, kafeinnya itu nyetop kerja si adenosine. Kita jadi nggak cepet ngantuk dan malah lebih semangat dan fokus. Nah, itu alasannya kenapa kopi bisa bikin kita stay awake dan alert!


Tapi, apa aja sih efeknya kafein ini di otak kita?

Ini menurut pengalamaan pribadi ku selama aku minum kopi:

  1. Bikin Terjaga: Kafein bisa bikin kita jadi lebih waspada dan terjaga. Jadi, konsentrasi dan fokus kita bisa naik. Ini bagus banget kalau kita emang “gila” kerja, dan diaku biasanya bikin aku cepet kejar deadline.

  2. Bantu Ingat-ingat: Nah, kafein juga bisa bikin kita jadi lebih cepat dalam merespon informasi dan ingatan kita jadi lebih tajam, setidaknya sementara. Aku sering kadang- kadang pas lagi nge blank malah ke inget task atau sesuatu yang udah lama.

  3. Mood Booster: Ada juga nih penelitian yang bilang kafein bisa bikin mood kita lebih baik dan bahkan bisa ngurangin risiko depresi ringan. Yes, betul banget. Setelah minum kopi aku biasanya gak gitu emosian, kerja jadi lebih sabar.

  4. Lawan Kelelahan: Kafein bisa jadi obat buat ngelawan rasa lelah. Nah, cara kerjanya dia menghambat zat kimia yang biasanya bikin kita ngantuk, namanya adenosin tadi.

  5. Bikin Happy: Kafein juga bisa bikin kita merasa senang, karena dia bikin produksi neurotransmiter kayak dopamin naik. Jadi, kita bisa merasa lebih happy dan responsif terhadap rangsangan.

Sekiranya begitu, tapi ini post bukan buat minta kalian coba kopi ya, karena kalau udah sampai di tahap addicted, bakal susah banget buat berhenti. Nah tapi buat kalian yang mau berhenti minum kopi, biasanya tubuh bakal ngerespon dengan beberapa cara. Salah satunya adalah gejala penarikan kafein atau yang biasa disebut "caffeine withdrawal". Ini bisa bikin kita ngerasa kurang nyaman selama beberapa hari.


Beberapa gejala yang mungkin kita alami kalo berhenti minum kopi antara lain (ini berdasarkan pengalaman aku juga, walau akhirnya aku balik ngopi lagi, hamper semua efeknya adalah kebalikan dari efek diatas):

  1. Sakit Kepala: Ini gejala yang paling umum. Sakit kepala bisa cukup parah dan mengganggu aktivitas sehari-hari. Walaupun sedang sakit, misalnya seperti radang, semam dll, kalau tidak minum kopi bisa semakin sakit kepala, jadi walau dalam keadaan bugar atau sakit, itu sama saja pengaruhnya.

  2. Kelelahan: Tanpa kafein, tubuh mungkin akan semakin lelah dan kurang bertenaga dari pada biasanya.

  3. Mood Swings: Kita mungkin jadi lebih mudah tersinggung atau merasa sedih. Paling dominan, emosian.

  4. Konsentrasi Menurun: Kafein biasanya bikin kita lebih fokus, jadi tanpa kafein, konsentrasi kita bisa kurang baik.

  5. Gejala Fisik Lainnya: Ada juga yang mengalami gejala fisik lain seperti mual, sakit perut, atau bahkan gemetar.

Tapi tenang, biasanya gejala-gejala ini cuma berlangsung beberapa hari. Tubuh kita akan beradaptasi dan kembali normal setelah beberapa waktu. Yang penting, kalo kamu ngerasa terganggu banget dengan gejalanya, konsultasikan dengan dokter ya.

 

 

 

 

 

 

ความคิดเห็น


bottom of page