top of page

Balas dendam paling tidak aku sesali

Nah, sebenernya gak ada yang nanya, tapi aku mau cerita kenapa aku mau lanjutin S2. Jujur, kalau ditanya saat ini aku gak punya waktu atau semangat buat itu. Kerjaan aku udah oke, stabil, dan aku juga cukup puas dengan gelar S1. Tapi kadang-kadang, rasanya nyesel karena udah buang waktu selama tujuh tahun “hanya demi” galar Sarjana Hukum yang aku gak nikmati manfaatnya secara terus menerus. Diluar bidang hukum ketenagakerjaan, perjanjian dan pajak, aku ngerasa gelar ku gak bawa efek positif yang cukup berguna. Udah cari semangatnya susah, ngumpulin duitnya mati- matian, eh kuliahnya gak jelas. Ditambah aku bukan tipe yang suka belajar, dan gak pinter - pinter amat. Tujuh tahun itu kayak naik rollercoaster, banyak naik turunnya, endingnya malah mual. 


Jujur aja, waktu wisuda, aku males banget. Kerjaan lagi padat, aku yang minim persiapan akhirnya salah beli blazer, gak sewa MUA sama sekali karena lupa dan last minute. Hari H gak pake make up (of course), dateng ke kampus juga sendirian gak kenal siapa- siapa, temen seangkatan gak ada karena udah pada lulus. Plus waktu itu lagi santer - santernya virus covid, sedikit bisa membantu dalam hal mempersingkat waktu. Tapi ya sudahlah, yang penting sudah dateng aja. 


Ada hal paling aneh pas aku dan yang lainnya nyanyi Indonesia Raya di awal acara. Aku tiba-tiba aja nangis. Gak ngerti. Gusar. Malu. Pucet. Awalnya aku pikir apa karena akan di panggil satu persatu kedepan lalu dibacain IPK, soalnya kan aku gak pake make up dan salah blazer. Tapi tidak, karena setelahnya pun aku justru semakin mual. Aku sedih dan kacau.

 

Aku baru tau setelah akhir acara. Ternyata perasaan itu muncul karena aku kurang maksimal untuk bisa sampai di posisi ini. Kurang maksimal untuk menciptakan ending dari keputusan yang aku buat sendiri. Akhirnya aku mantap untuk memutuskan pembalasan dendam. Sambil berlinang ari mata buaya, aku membatin dalam hati "lihat saja, aku akan lanjtuin kuliahku"!


Lanjut S2!!


Akhirnya, aku ambil Manajemen Inovasi di MA Chung. Meski jauh di Malang, tapi ini satu dari sekian jurusan yang cocok sama kerjaan aku sekarang dan impian aku ke depannya. Ini jurusan hanya ada di univ itu, walau jauh toh aku juga suka Malang. Gas kan wae lah!

Alasan aku ambil jurusan ini karena aku mau meningkatkan karir dan kontribusi sama kantor ku sekarang, bentuk terimakasih karena sudah merubah kami sekeluarga. Aku juga pengen belajar mengasah wawasan ku supaya bisa kasih ide-ide inovatif di bisnis ku yang lagi mandek ini, dan tentu saja pengen ciptain hal baru.

Saking yakinnya, aku udah ada bayangan juga akan dibawa kemana gelar dan ilmu ku ini nantinya. Jadi, pilihan ini cukup mantap.


BTW aku juga sempet akhir tahun 2023 survey kampusnya, sendirian ke Malang ninggalin anak sehari. Aku sempetin juga ke Java Dancer, terus pas balik ke Hotel aku lihat ada suatu jalan yang kanan kirinya itu penuh banget ama cafe tempat orang nongkrong2. Kata drivernya sih mau kayak Malboro ala ala gitu... penasaran nanti July mampir ah...



Semoga cerita ini jadi pengingat buat aku buat gak malas belajar lagi.



Comments


bottom of page