top of page

Banyuwangi: Where Scary, Cry, Mad, and Nature's Plays! 🌿🎶

Ini funny banget sih ceritanya behind this all pict's.

Hari terakhir di BWI aku iseng pergi ke Baluran. Tahun 2015, jalanan masih rusak parah, dari jalan raya besar sampai Savana hampir makan waktu sejaman. Aku kesana naek motor sama suamiku, jam 2/3 sore. Selesai explore savana, kita udah sadar kalau itu tuh udah sore banget, udah jam setengah 5 tapi kita masih ngotot buat ke pantainya (aku lupa, pokoknya ada jembatan di pantai hutan bakau). Jarak dari savana itu emang gak jauh sih, cuma beberapa meter. Keasikan explore ke pantai, tiba- tiba udah jam 6. Pulanglah kita, di perjalanan (ini posisinya masih di Baluran) kita lihat burung cendrawasih, dilalah... berhenti lagi buat foto cendrawasih nya. Setelah itu kita pulang... Selama perjalanan yang kembali butuh waktu sejaman, aku nangis kejer karena emang posisinya udah gelap, jalan rusak parah bener- bener motor gak bisa ngebut. Baluran itu kanan kirinya hutan. Gelap, gak ada rumah, gak ada yang lewat. Ngeri parah. Aku di belakang motor cuman bisa baca tri sandya sambil nangis sig sigan... Jam 7.50an malam akhirnya kita sampai di jalan besar.

Sujud syukur banget, aku dan suamiku masih selamat, karena apa saja bisa terjadi. Aku ngebayangin tersesat, di terkam harimau atau motor mati...



Ini foto Baluran di tahun 2019. Mulus kan? yes, palingan kalau waktu itu jalannya sebagus ini, aku cuman perlu 15 menit dari jalan besar.



Ini tahun 2015, masih rusak parah. Aku nyomot dari inet, dan please percaya sama aku, ini aslinya lebih rusak lagi.



Комментарии


bottom of page